|

Membumikan Nilai Al-Quran & Hadis ditengah Arus digitalisasi

  • Kategori Berita : Berita | Diposting Oleh: Administrator Stiuda
    Hari Sabtu | 26 Oktober 2019 | 09:39:20 WIB | Dibaca: 81 Pembaca
Membumikan Nilai Al-Quran & Hadis ditengah Arus digitalisasi

Keterangan :

STIUDA Himaprodi IAH Sekolah Tinggi Ilmu Ushuddin Darussalam Bangkalan Gelar Kuliah Umum dengan Tema "Membumikan Nila Al-Quran & Hadis  ditengah arus Digitalisasi" Kualiah umum semacam ini rutin dilaksanakan setia tahun sebagai puncak dari adanya Sekolah Tafsir #2 yang dilaksanakan 2 hari sebelumnya.

Kuliah umum ini diikuti oleh peserta umum dari berbagai macam Perguruan tinggi khususnya di wilayah jawah timur dengan peserta sebanyak  170 peserta. Baik peserta dari mahasiswa STIUDA atau mahasiswa dari luar STIUDA.

Tampak Peserta Kuliah Umum memenuhi Auditorium

 

Kuliah Umum tersebut diisi oleh Ketua Prodi Studi Islam, Doktor Pasca Sarjana Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga (UINSUKA) Yogyakarta, Ahmad Rafiq, Ph.D, sebagai Pemateri I dan Shonhaji, Lc., M.Ag, Dosen Sekolah Tinggi Ilmu Ushuluddin Darussalam (STIUDA) Bangkalan, sebagai Pemateri II. Dan acara yang dimoderatori oleh Masruroh Mahasiswi IAT Semester VII itu cukup tampak meriah oleh tapuk tangan para peserta.

 

Dalam salah satu pemaparannya Bapak Ahmad Rafiq menjelaskan kepada semua audien bahwa sebenarnya Al-Qur’an tidak hanya menyimpan hal-hal yang bersifat informatif saja, melainkan Al-Qur’an juga membawa pelajaran tentang sosial etics. Etika sosial inilah yang tidak bisa disajikan secara utuh oleh digital.

 

“Maka jika ingin membumikan Al-Qur’an di arus digitalisasi ini, mau tidak mau, orang tidak bisa menggantung sepenuhnya Al-Qur’an kepada digital. Orang masih tetap harus kembali pada manusia.” paparnya dalam presentasi siang tadi. (H.S/26)

 

Berita Terkait